Baca Ini Sebelum Ke Tibet, Aturan Super Ketat!!!

Tanggal 4 Mei 2017.

Sebelum memutuskan untuk melihat keindahan alam yang ada di Tibet ( baca : Aku berhasil Taklukan Tibet ), ada baiknya perhatikan dulu beberapa hal berikut ini, tentu, semua yang aku tulis dibawah ini adalah berdasarkan pengalaman yang telah aku alami sendiri. Namanya juga pengalaman, bisa saja, itu hanya berlaku buatku sendiri, tidak berlaku buat kamu, karena setiap kesempatan itu punya kejadiannya sendiri.
Mount Everest.
Seperti halnya aku, sebelum akhirnya benar- benar sampai di Tibet, aku banyak baca pengalaman dari travelers sebelumnya yang berbeda- beda juga, cari tahu dan bertemu langsung dengan penulis buku beken “7 Hari 1.500 Kilometer Mengelilingi Tibet“, Feby Siahaan dan temannya, Ossy Ika Dorin Gultom. Mereka, total berlima, punya pengalaman yang super keren trip dari Nepal ke Tibet.

Jelas, kamu harus tahu, mau ke Tibet, kamu mau masuk dari Kathmandu, Nepal atau dari Chengdu, Cina. Dari kedua kota tersebut, kamu bisa dapatkan The Group Visa China. Jika kamu masuk dari Nepal, sekarang ini, satu- satu caranya adalah lewat udara, yups, ada beberapa flight langsung dari Kathmandu ke Lhasa, Tibet. Untuk overland, jalur darat yang sangat terkenal dikalangan travelers dunia itu sekarang ini sudah ditutup. Informasi yang didapatkan, sejak gempa bumi yang terjadi di Nepal beberapa tahun lalu, banyak jalan yang hancur. Mungkin, kedepannya akan dibuka kembali. 
View dari balik jendela pesawat.
Nah, kalau kamu dari Chengdu, kamu bisa pilih mau naik kereta api yang membutuhkan 46 jam perjalanan itu atau pesawat.  Perbedaannya sangat jauh, dari view yang akan didapatkan jika naik kereta api dan pesawat. Dan diyakini, jalur kereta api dari Chengdu ke Lhasa ataupun sebaliknya, itu menyuguhkan pemandangan alam yang super indah. Menjadi jalur kereta api tertinggi didunia hingga saat ini. Beda dengan penerbangan dari Kathmandu ke Lhasa, kamu akan mendapatkan pemandangan luar biasa, sang pilot akan menurunkan pesawat dan berada tepat sekitar 2.000 m diatas pegunungan Himalaya dan kamu bisa melihat dari atas secara dekat, puncak gunung tertinggi didunia itu.

Tentukan bulan apa kamu mau kunjungi Tibet. Tour guide yang bawa aku sih bilang Juli – September. Cuaca akan sangat bagus, pemandangan sangat jelas, tapi akan hujan di malam hari. Hampir setiap malam. Tambahnya lagi, jika ingin ke Everest Base Camp ( EBC ) sih tidak terlalu pengaruh, karena sudah berada diatas 5.200 m dari permukaan laut.

Jika sudah tahu kapan mau kesana dan mau masuk dari mana? Carilah tiket. Sudah dapat tanggal. Sudah boleh mulai cari travel agent deh. Heh? Travel agent? Berarti pakai tour dong? Yes.. satu – satunya cara untuk bisa kunjungi Tibet, kamu wajib pakai travel agent yang ditunjuk pemerintah Cina. Kenapa pemerintah Cina? Karena Tibet bukan negara, Tibet adalah bagian dari Cina, Tibet dikontrol langsung oleh Cina, secara politik, kamu bisa google sendiri. Aturannya masih berlaku hingga saat ini, tidak tahu untuk kedepannya. 
Di Yamdrok Lake, 4.998 mdpl.
Ada baiknya, sebelum ke travel agent, cari tahu dulu dari pengalaman travelers sebelumnya yang sudah kesana, ingat, setiap orang punya pengalaman yang berbeda- beda, tahun dan bulan keberangkatan dari orang yang sudah pernah ke Tibet, tidak menjamin akan seperti itu juga yang akan kamu alami. Karena, peraturan pemerintah selalu berubah seiring waktu yang berjalan dan tidak ada yang tahu, bahkan dari travel agent setempat sekalipun. 

Contoh sederhana, setelah dapat tiket Jakarta ke Kathmandu, aku memutuskan ke Tibet. Tapi setelah cari tahu tentang cara ke Tibet, oaalaa… harus group yang terdiri dari minimal 5 orang dari pemegang paspor yang sama. Nyatanya, sekarang ini tidak berlaku, aku sudah disini. Kedepannya, kita tidak pernah tahu akan seperti apa ?

Dan, sekarang ini, sudah pasti, tidak bisa traveling ke sana tanpa travel agent, apalagi mau backpackeran. Karena begitu sampai di bandara saja, harus ada yang jemput kamu dipintu pemeriksaan, yakni, tour guide kamu yang telah ditunjuk, lengkap dengan Tibet Permit kamu yang sudah harus diurus oleh travel agent jauh hari sebelum kamu tiba.  Minimal harus ada 5 jenis surat izin yang wajib kamu miliki itupun hanya sampai di Lhasa saja, jika mau ke EBC, tambah 1 jenis surat izin lagi. Group visa Cina hanya bisa diurus di Kathmandu atau di Chengdu ( setahu aku, entah di kota lainnya di Cina juga ).
Yamdrok Lake.
Bandingkanlah itinerary yang ditawarkan satu travel agent yang satu dengan yang lain. Aku menghubungi lebih dari 10 travel agents yang ada di Chengdu dan di Kathmandu. Baiknya, kamu mulai cari travel agent minimum 4 bulan sebelum tanggal keberangkatan kamu. Banyak tik- tok-an, belum lagi negosiasi harga dan revisi tempat yang mau kamu kunjungi. Jangan mau ikutin apa maunya travel agent, ikuti apa maunya kamu, toh kamu yang bayar kok. Sebenarnya, kamu juga bisa beli paket dari travel agent Jakarta, nah, hanya saja, mereka juga harus beli dari rekanan mereka di Cina, yang ada kamu malah bayar fee double. Harganya bisa lebih mahal.

Menjelang keberangkatan, sebaiknya jaga kondisi badan supaya tetap fit. Jika kamu bukan tipe orang yang banyak waktu buat olahraga, atau tidak suka olahraga, coba atur waktu deh buat olahraga. Karena Tibet itu rata- rata berada diatas ketinggian 3.000 m diatas permukaan laut. Seperti aku, 2 bulan sebelum berangkat ambil paket olahraga, walaupun hanya datang 2 minggu pertama saja, itupun seminggu cuma 2 kali. Hahahha…  Yang paling dikhawatirkan adalah AMS ( Altitude Mountain Sickness ).  Jadi, itulah maksudnya agar tetap menjaga badan tetap bugar. Semua tergantung pada kondisi badan sendiri, daya tahan tubuh masing- masing.
Rongbuk..
Aku sih tidak punya pengalaman apapun tentang gejala yang dialami orang yang diserang AMS. Tapi berdasarkan yang aku baca, kabarnya, mual- mual, sesak napas, sakit kepala, muntah, bisa kejang- kejang, demam, dengung di telinga, sakit tenggorokan, memar, perubahan penglihatan dan lain sebagiannya, kamu bisa tanya om google. Kabarnya, ada yang sampai pembuluh darah matanya pecah. Yang akhirnya, tidak bisa menikmati Tibet itu sendiri.

Bawalah pakaian yang hangat. Tibet dikelilingi oleh pegunungan. Anginnya kencang. Sarung tangan, topi, jaket yang sudah ada topinya, masker, lips balm, kaca mata hitam buat narsis,hahaha, kaca mata lebih buat menghalau matahari langsung ke mata kamu, karena sinarnya terik sekali. Untuk makanan, coklat dan apel bagus untuk menambah stamina tubuh. Bawalah kamera, sepanjang perjalanan, aku yakin kamu bakalan jeprat- jeprit terus- terusan. Hanya didalam Jokhang Temple dan Potala Palace saja tidak boleh foto, selebihnya boleh, outdorr, asal jangan foto hal- hal yang berbau militer, kayak pos militer, tentaranya. Aku sih lebih pilih bertanya, kalau menurutku tidak yakin, apakah boleh di foto atau tidak?

Siapkan list lagu kesayangan kamu yang banyak. Perjalanan dari 1 tempat ke tempat lainnya “terlalu” jauh, walaupun pemandangan alamakjang, indahnya. Tetap saja bisa bosan, sangking lamanya perjalanan itu sendiri.

Bawalah obat- obatan, terutama konsumsi obat pengangkal AMS. Kemaren aku beli di apotek Kathmandu. Aku juga ada konsumsi vitamin c supaya tubuh tetap fit. Konsumsi obat penangkal AMS itu kalau aku sih, 2 hari sebelum terbang ke Lhasa. Aku makan 1/2 butir dulu, baru kemudian 1 butir di pagi hari. Katanya, kalau ada gejala tidak enak, segera konsumsi lagi. Banyak minum air deh. Tapi aku sendiri, entah kenapa, selama di Tibet, tidak begitu banyak minum. 

Sediakan banyak tisu kering dan tisu basah, pewangi atau semacam minyak angin, Tibet sama seperti Cina pada umumnya, toiletnya punya aroma yang khas. Hahaha… Lebih baik cari toilet alam. Kali saja, kamu ketemu zonk didalam toilet. Seperti aku, banyak lalar yang berterbangan sana sini. Maklum, kue- kue hasil manusia, menumpuk begitu saja didalam saja. Please.. jangan dibayangkan.

Buat kamu yang suka baca buku, aku sih cuma bilang, jangan deh baca buku, pemandangannya terlalu sayang untuk dilewatkan. Tapi yang terserah juga, aku, walaupun ngantok, tidak mau tidur sekejappun dalam mobil.
Mesjid di Lhasa.
Tidak tahu bagaimana rencana perjalanan kamu di Tibet, tapi saat baru tiba di Lhasa, kamu disarankan untuk tidak mandi apalagi keramas untuk 2 hari pertama. Ini supaya kamu menyesuaikan diri dengan alam dan badan kamu tidak terkejut. Jelas kok, itinerary dari travel agent kamu juga tertera.

Mata uang yang dipakai adalah Cina Yuan, RMB. Bahasa lokal mereka ya Bahasa Tibet, mandarin, dan sebagian kecil bisa Bahasa Inggris. Tour guide bisa ketiga bahasa.  Makanan lokal kurang cocok dilidahku. Mereka lebih banyak masak pakai minyak yark, hewan lokal semacam sapi gitu. Aku lebih banyak makan masakan Chinesse food. Untuk masakan halal, khususnya di Lhasa, ada 1 area dekat ke Jokhang temple, disana ada Muslim area sih. Ada mesjidnya juga, mesjidnya bagus.
Local food, tidak cocok dilidahku.
Balik lagi tentang aturan main di Tibet yang super ketat !!!

Sekali lagi, sudah dipastikan untuk saat ini, kamu tidak bisa ke Tibet tanpa  travel agent yang menjamin keberadaan kamu. Mulai dari saat kamu mendarat di Lhasa, harus ada tour guide yang menjemput kamu dengan Tibet Permit yang sudah didapat sebelumnya, sepanjang perjalanan, entah berapa puluh kali, tour guide harus turun ke pos militer untuk melapor keberadaan kamu, terlebih lagi, saat melakukan perjalanan keluar dari Lhasa. Ketika mau ke Rongbuk, wajib apply Aliens Travel Permit di Shigatse kemudian ada satu pos penjagaan, kamu harus turun bersama tour guide kamu memperlihatkan PASPOR, TIBET TRAVEL PERMIT, GROUP VISA, ALIENS TRAVEL PERMIT. Selebihnya, entah berapa puluh kali melewati pos militer, dan itu harus lapor. Tidak jarang, militernya akan mendekat ke mobil untuk periksa. Group Visa selain berlaku untuk masuk ke Tibet, juga berlaku untuk ke kota lainnya di Cina.
Potala Palace.
Begitu dengan supir, dia juga wajib lapor setiap kali melewati pos militer. Repot, ribet dan super ketat. Semua hal ada aturannya, kecepatan mobil, ketepatan waktu, bahkan ketika mengunjungi Potala Palace di Lhasa, ditiket tertera jam 10 pagi, kita jam 9.20 sudah harus berada dipos pemeriksaan pertama, tetap, wajib didampingi tour guide. Tepat 9.30 kita baru boleh masuk untuk tukar tiket asli. Prosesnya sedemikian ketat. Aku ingat, ada 1 tour guide kehebohan kehilangan 1 anggota tournya, sedangkan saat itu juga sudah jamnya mereka masuk.

Aku tidak tahu, jika sewa router dari Jakarta apakah bisa berfungsi atau tidak? Di Tibet, sebagai turis, kamu bisa beli simcard. Harga untuk 12 GB, aku bayar 76 RMB, provider China Mobile. Ketika kamu mau pulang, kamu wajib kembalikan potongan simcard itu ke tokonya lagi.
Barkhor Street.
Sebagian juga menyebutkan bahwa, akan banyak pemeriksaan secara ketat saat masuk ke Tibet. Bagasi dan sebagainya akan dicek dan dibongkar. Aku sih tidak mengalaminya sama sekali. Dari awal perjalanan, mendarat dengan selamat di Lhasa, melewati imigrasi, melewati pemeriksaan bagasi, melewati pos penjemputan oleh tour guide, menikmati indahnya Tibet, melihat dari dekat puncak Mount Everest, tepatnya mengingap semalam di kaki gunungnya, Rongbuk dan menginjakkan kaki di EBC. Kemudian pindah ke Chengdu, naik kereta api, yang katanya, harus tahan mental karena prilaku yang orang Cina soal kebersihan, hingga pulang ke Jakarta, lancar dan tidak ada satu hambatan apapun. 
Sebelah kanan, Rongbuk Guesthouse.
Semuanya berjalan aman dan selamat. Tidak ada pengaruh AMS yang menyerangku sama sekali, tidak ada pemeriksaan yang seperti yang banyak dialami yang lainnya, tidak mengalami hal yang aneh bersama mereka saat naik kereta api ke Chengdu. 
EBC

With Love,

@ranselahok
---Semoga semua mahluk hidup berbahagia---



Share on Google Plus

About ransel ahok

This is a short description in the author block about the author. You edit it by entering text in the "Biographical Info" field in the user admin panel.
    Blogger Comment
    Facebook Comment

4 komentar :

  1. Buatin rincian budget donk kalo bisa...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Beda2 sih, tergantung itin kamu dan berapa hari.

      Delete
  2. Bsa mnta kontakny mas? Email mgkin.
    Sya mau tnya2 lbh lnjut

    ReplyDelete

Powered by Blogger.

Popular Posts